Membunuh Rindu di antara Rak-Rak Buku



Suatu pagi, gue sedang memakai kaos polos warna hitam yang udah gue pakai beberapa hari yang lalu, tidak lupa gue olesin ketiak gue pake deodoran, dan beberapa saat kemudian deodoran gue kena penyakit kusta. Lalu gue memakai jas almamater kelas gue. Jadi sebenernya di kampus gue itu udah bikin almamater umum, tapi dulu waktu semester satu teman-teman gue ngusulin buat bikin jas almamater kelas sendiri, dengan warna yang lebih keren, yaitu abu-abu, yeee.
Demi menarik perhatian gadis-gadis university, gue menyemprotkan parfum kaleng murah kesayangan ke leher gue, ya, cuma di leher, karena gue pernah dengar kalo parfum baiknya disemprotkan di bagian kulit yang suhunya lebih tinggi, biar wanginya bisa nyebar sendiri, jadi bisa lebih ngirit lagi. Kemudian gue pakai sepatu running favorit (padahal mah itu sepatu satu-satunya yang gue punya). Gue panasin motor skuter matic kesayangan yang jarang banget di service, yang gue dapatkan sejak kelas 3 SMA dulu, oke setelah mesin sudah panas dan mendidih, lalu ditiriskan (dikira lagi bikin mi instan kali ya).
Gue pun menarik stang gas motor gue dan sejak itulah gue mensyukuri sejuknya angin di pagi hari, tapi itu hanya sesaat saja, ketika gue memasuki kawasan ringroad timur, say hello to a lot of polution! Ya, Jogja sekarang banyak  polusi, saking banyaknya kalo lo gak nutupin muka pake helm/masker, muka lo udah kaya pemain teater rakyat, cemong-cemong kaya orang lagi ulangtahun yang mukanya abis diolesin tai kebo sama mantan.
Tidak lama kemudian gue sudah sampai di parkiran depan gedung perpustakaan, gue pun melepas helm secara perlahan, biar ada efek slow motion yang kayak di iklan-iklan shampo, lalu gue pun menuju ke gedung perpus yang jaraknya gak terlalu jauh dari tempat parkir. Di perjalanan dari parkiran menuju perpus gue ngerasa jadi orang paling keren sedunia, kalo gue ngajak kameramen & videographer, gue pasti minta mereka ngeshoot dari bawah dulu. Sepatu running, celana jeans hitam ukuran slim fit, Kaos hitam dibalut jas almamater warna abu-abu, Cuma kurang kacamata hitam sama topi pandora biar lebih heboh, tapi gue gak bakal pake itu, nanti gue dikira turis nyasar ke gedung perpustakaan, mau ngapain?
Setelah masuk gedung dan nitip tas di loker penitipan, dengan menenteng laptop 14” gue pun naik ke lantai 4 dengan menggunakan... tangga. Iya, di perpus ga ada lift buat manusia, adanya lift buat naikin buku-buku yang baru dikembalikan dan harus ditata kembali di lantai atas. Terpaksa setiap gue mau naik ke lantai atas gue harus naik tangga, tapi gapapa, itung-itung olahraga, gak rugi kan gue ke perpus pakai sepatu running J.
Setelah sampai di lantai 4, gue lihat sekeliling, hanya ada beberapa orang yang lagi baca. Enaknya ke perpus pagi-pagi, kita bisa milih tempat duduk, mau yang deket jendela, mau yang deket AC, mau yang deket colokan, mau yang deket mantan, mau yang lesehan, mau yang prasmanan (loh malah jadi ngomongin rumah makan?) dan gue pun milih di tengah-tengah, tapi tetap suasana tertutup sama rak-rak buku dan masih jauh dari tangga.
Gue pun nyari sebuah buku, lalu balik lagi ke meja, gue asal buka tuh buku, lalu gue nyalain laptop, dan buka browser buat internetan pake wifi perpus, dan buku itu pun gue telantarkan, kalo buku itu jadi pacar gue, mungkin dia udah ngajak putus. Gue pun membuka blog gue dan iseng-iseng setting tema dan navigasi.
Selang 40 menitan, mata gue pun mulai ngeblur, gara-gara melototin layar terus, gue sandarkan punggung gue ke kursi dan meletakkan tangan gue di belakang leher. Pas gue melamun, tiba-tiba gue dengar suara bidadari manggil nama gue dari arah kiri, sontak gue kaget, jantung gue berdebar dan gak biasa, gue kenal suara itu, tubuh gue seperti merespon sinyal-sinyal aneh yang bikin otak gue jadi bego seketika. mata gue masih lihat ke depan, tiba-tiba cat warna putih di tembok jadi lebih terang, cahaya yang masuk dari kaca jendela jadi lebih silau. Dan gue pun memberanikan diri untuk menoleh ke kiri dan.. itu dia, Bunga, cewek yang bikin gue naksir dari semester satu.
3 detik gue pasang muka cengo yang dipadu dengan mata kaget, lalu gue nyebut nama dia “Bunga... “ , gak pake hai, hak pake halo, gue gak bisa berkata apa-apa lagi, dengan penuh keberanian gue mengangkat setengah tangan kanan gue dan memasang senyuman kecil gue yang menjijikan. Mungkin gara-gara gue mengangkat tangan kanan, dia jadi menghampiri ke meja gue, setiap langkah kaki dia pas menuju ke arah gue, jantung gue berdetak semakin kencang, badan makin panas, gue mengalihkan pandangan ke arah laptop gue “duh gimana ini, dia ke sini” batin gue.
“Kamu lagi ngapain?,” tanya Bunga.
Duh gue gak tahan sama suaranya, merdu banget dan bikin meleleh, dia ada di sebelah kiri, Cuma beberapa centi aja dari kursi yang gue duduki,
“eee.. L-llagii..”, belum selesai gue ngomong, dia tanya lagi..
“lagii ngerjain skripsi ya?,” tanya dia lagi,
“eee.. I-iiya lagi ngerjain skripsii.. iyaa..,” jawab gue gugup, padahal di layar laptop gue lagi nampilin dasbor blog gue, astagah, ketauan bohongnya nih..
Lalu dia berjalan ke arah belakang gue, pegang kursi gue dan sekarang dia ada di kanan gue, tangannya sekarang ada di meja, membuka-buka buku gue yang ada di meja, dia semakin dekat dengan muka gue, gue menelan ludah sendiri, “ya Allah, tolongin baim ya Allah,” batin gue. Gue ga tau harus ngomong apa lagi, dia udah deket banget, semoga gak mimisan.
“kamu lagi ngapain siih? Ngerjain skripsi?” tanya dia lagi
“I-iiya, ini lagi nyari referensi, kamu ngapain?,” gue memberanikan diri buat nanya ke dia biar gak disangka garing.
“oo.. aku lagi mau nyari buku juga nih” jawab dia
“oo gitu” sahut gue sambil manggut-manggut
“aku duluan yaa, daah!”
Lalu dia pun pergi meninggalkan keheningan dan muka cengok ku.
Dia yang selalu ada dalam isi kepalaku, aku rindu sekali pada masa-masa dimana motivasiku berangkat ke kampus hanya dan hanya ingin melihat wajah dia. Dia yang membuatku merasakan bagaimana rasanya kehilangan tanpa harus memiliki terlebih dahulu. Dan kini aku hanya bisa melihatnya bahagia bersama lelaki lain, dan kita semakin jauh.
Oke mungkin itu aja postingan kali ini, kalo kalian punya pengalaman serupa tentang membunuh rasa rindu atau bertanya-tanya kenapa cinta begitu rumit? Silahkan tulis di kolom comment box di bawah ya :D
I’ll see you in the next post and sayonaraa !

Comments